Ahok Hadiri Pernikahan Warga Kampung Deret, Para Tamu Heboh

646 views
Ahok Hadiri Pernikahan Warga Kampung Deret, Para Tamu Heboh
Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat menghadiri pesta pernikahan warga di Kampung Deret Pejompongan, Jakarta Pusat, Minggu (24/8/2014).

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menggunakan waktu luangnya di akhir pekan untuk menghadiri sejumlah undangan pernikahan. Termasuk undangan pernikahan warga Kampung Deret Pejompongan, Jakarta Pusat, pada Minggu (24/8/2014) ini.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, dengan mengenakan setelan batik berwarna cokelat kehitaman, Basuki tiba di Kempung Deret Pejompongan RT 0013/07 sekitar pukul 12.30 WIB bersama beberapa pengawal pribadinya.

Basuki datang tanpa didampingi istrinya, Veronica Tan. Untuk menuju lokasi acara pernikahan, Basuki harus melewati gang sempit serta perumahan padat yang penuh sampah berserakan.

Kedatangannya disambut oleh anak-anak kecil yang bersorak sorai dan beberapa pengurus warga. Basuki melayani permintaan salam para warga yang melihatnya dari pintu rumah mereka.

Matanya berulang kali menoleh ke arah beberapa rumah yang telah disulap dan dirapikan menjadi perumahan deret. Anak-anak kecil terus mengikuti langkah Basuki seraya bertepuk tangan dan berseru "Ahok... Ahook... Ahook...".

Ulah anak-anak kecil itu membuat tiga pengawal pribadinya kewalahan mengamankan calon Gubernur DKI itu.

Setibanya di lokasi acara, Basuki langsung menyalami dua penerima tamu berkebaya biru. Di sana sudah ada sepasang rangkaian bunga ucapan dari Basuki. Saat menuliskan nama di buku tamu, kedua penerima tamu itu diam-diam memotret Basuki yang tepat berada di depan mereka.

 

Basuki menjadi tamu kesembilan yang datang ke pernikahan Bella dan Gufron itu. Setelah itu, ia memasukkan tiga buah amplop ke dalam kotak terbungkus kertas kado yang berada di meja penerima tamu.

Tak lama kemudian, pria yang akrab disapa Ahok itu langsung masuk ke dalam ruang pelaminan. Sang pengantin pun langsung terkejut melihat kedatangan politisi Partai Gerindra itu ke pernikahannya.

"Terimakasih ya Pak Ahok sudah datang. Kirain saya tidak akan datang," kata mempelai pria. "Ha-ha-ha kalau ada waktunya, pasti saya usahain datang," kata Basuki seraya menepuk bahu mempelai pria itu.

Setelah puas berfoto bersama mempelai, Basuki berpamitan kepada keluarga mempelai. Ia meminta maaf karena tidak bisa berlama-lama di lokasi acara. Padahal, warga sudah menawarkan Basuki untuk makan siang yang telah disediakan secara prasmanan.

"Maaf ya Bu, habis ini harus datang kondangan lainnya, di Bekasi," kata Basuki.

Mantan Bupati Belitung Timur itu harus berjalan sepanjang 500 meter menuju kendaraan pribadinya yang telah terparkir di depan gang. Sepanjang itu, Basuki kembali dikerubuti warga yang sekadar ingin bersalaman dan berfoto bersama.

Para warga tampak bahagia menerima kedatangan pimpinan Ibu Kota itu. Basuki pun melayani satu persatu permintaan salam dan foto bersama warga. Sesekali ia menengok keadaan rumah deret warga.

 

 

Kemudian, melihat keadaan lingkungan yang masih penuh sampah, serta melihat saluran air yang penuh sampah pula. Basuki tampak berbincang dengan salah seorang perwakilan warga, menanyakan permasalahan yang ada di sana.

"Pak, ini masalah utamanya saya lihat ada di sampah. Tolong diimbau warganya untuk jangan buang sampah sembarangan. Kalau butuh tong sampah atau apapun itu, lapor langsung ke Dinas Kebersihan," kata Basuki kepada warga. Mendengar itu, warga menganggukkan kepala mereka dan berseru. "Hidup Pak Ahok! Hidup Pak Ahok," seru warga.

Sekadar informasi, sebelumnya Basuki mengatakan bahwa salah satu cara blusukan adalah dengan menghadiri acara undangan pernikahan yang berada di kampung-kampung.

Basuki justru memastikan diri datang ke undangan pernikahan yang diselenggarakan di kampung, daripada di gedung-gedung mewah. Biasanya, Basuki hanya mengirim bunga ucapan untuk mereka yang menikah di gedung-gedung.

"Ini bukan soal lihat lokasinya, tapi soal bertemu warga. Makanya, aku selalu pilih dan usahakan datang ke undangan pernikahan yang di kampung-kampung. Sambil menyelam minum air," kata Basuki.